Gagau Sesuatu Dari Blog Ini? Taip!

Loading...

:: Makluman Terkini ::

Aa-khiru t-Tahdiits: 28 Februari 2011

:: Mengenai Saya ::

Penulis Itu Pemikir

e-mel:
mohd.zaki.m.noor [at] gmail.com

google talk :
mohd.zaki.m.noor

Nombor I.D Blogger :
06057847504967089679

yahoo messenger :
mohd_zaki_m_noor

open id: http://mohdzaki.myopenid.com

Kumpulan Tulisan

Arkib Bulanan

Tukarkan Blog Ini Kepada PDF Dan Save

:: Antologi Dalam Sepuluh Yang Kugelar Cinta ::

:: Antologi Cinta Dan Rona Kinanah ::

:: Antologi Khali Kota Fustat ::

:: Antologi Khali Kota Fustat ::

:: Tukar Latar ::

:: Sasaran / Target ::

  • SSSN
  • An-Naasikh Wa l-Mansuukh
  • Pro 1
  • Rahmatu l-Ummah Fil -ikhtilaafi l-A-immah

:: Jejak Saya ::

Cerpen
Air Mata Tumpah Lagi :: Dewan Siswa, Julai 2005
Sinar Bintang Merdeka :: Berita Harian, Ogos 2005
Baru Empat Suku :: Remaja, Oktober 2006?

Sajak
Demi Sungguh-Sungguh :: Dewan Siswa, Januari 2006
Dalam Sepuluh Yang Kugelar Cinta :: Dewan Siswa, Julai 2006
Andai Kupunya :: Berita Minggu, 27 Ogos 2006?

:: Usia Laman Ini Dalam Hari ::

Laman ini dibina pada 30 Ogos 2004

:: Terima Kasih Kerana Menjadi Pengunjung Yang Ke ::

 

:: Penghargaan ::

:: Mereka Yang Tidak Seharusnya Dilupakan Sepanjang Pembikinan Blog Ini :: Amiza Khusyri :: Ubaidillah Alias :: Almarjan Yusuf :: Faezatul Herda :: Kak Nisah :: Amli :: Salha :: Suriana :: Norazlin :: Kelambu :: Para Pembaca & Pemikir :: Mereka Yang Mengenali Saya Walaupun Saya Tidak Mengenali Mereka :: Dan Untuk Anda, Siapa Lagi? ::

Apakah Cara Perhubungan Terbaik Dan Paling Selamat Bagi Anda Ketika Mahu Menghubungi Saya?

Kiriman Terdahulu 2

Buku Di Atas Rak

  • Nostalgia Padang - Dzul Karnain Ithnain
  • Lukisanmu Lukisanku - Omar Rasib
  • Manikam Kalbu - Faisal
  • Tuhan Manusia - Faisal
  • Cempiang Jalan - Antologi Cerpen HSKU
  • Jalan Jauh Ke Ramallah - GKLN
  • Kawin-Kawin - Azizi Hj Abdullah
  • Imam - Abdullah Hussain
  • Menterjemah Bintang - Suhaimi Hj Muhammad

Friday, September 30, 2005

Srengenge

Srengenge

Saya baru mengkhatamkan 'Srengenge' (Saya tidak tahu dari mana S.N Shahnon Ahmad dapatkan nama ini hingga saya tidak tahu bagaimana mahu menyebutnya, akhirnya saya baca Senggereng)

Biar kita lihat bagaimana generasi baru menilai Srengenge.

Srengenge dicipta dengan kekuatan ilmu bantu berkenaan hutan dan rimbanya, pokok dan tumbuhannya, tanah dan tanihnya, binatang dan haiwannya, bahkan disertakan gambaran dan suasana yang sangat jelas dan mempersona. Barangkali semua jelas dengan kekuatan bahasa S.N ini, penggunaan ayat berulang (tetapi isi yang masih bebeza) menjelaskan kekuatan bahasa paling tidak, memberikan gambaran dengan seratus kalimah. Kalau tidak memiliki kosa kata yang padu apa lagi?

Srengenge dilakarkan juga dengan mempersembahkan ilmu bantu yang sangat kuat mengenai adat orang-orang dulu serta pergaulan mereka, cara hidup mereka, cara berfikir, cara bertindak, cara berinteraksi; apa yang lebih jelas lagi memaparkan corak kehidupan warga kampung. Tetapi, yang mengkagumkan bagi saya, ada cara S.N sendiri berfikir. Atau juga boleh disebut, pengetahuan yang beliau miliki.

Daripada meracik tekukur, menepuk pelanduk, menggetah puling, menjebak landak, hinggalah kepada teknik-teknik khas yang diperlukan semasa semua kemahiran itu dilaksana. Tidak masuk lagi menutuh Srengenge, menebang, membakar, memerun, menajuk…Ah! Anda patut baca kemudian kira berapa banyak yang anda belum tahu.

Tetapi, apabila S.N mula memasukkan falsafah kehidupan, bahawa hidup itu adalah kerja, saya benar-benar kagum. Hidup itu bererti kerja, kata beliau. Walaupun sinopsis cerita ini barangkali pendek( Awang Cik Teh mahu tutuh Srengenge, Imam Hamad bersetuju akhirnya setelah kematian denak, Imam Hamad jatuh sakit, panggil Useng berubat, menjamu, dan akhirnya Imam maninggal dunia), tetapi kejelasan dalam penceritaan bukanlah suatu yang calang-calang. Bahkan menjelaskan 'latar sebenar' suasana dan fe'el (fiil) manusia membuatkan kita akan terfikir sebentar – bahawa Imam Hamad adalah imam ketika di tikar sembahyang, tetapi apabila di hutan meracik tekukur beliau adalah juara tekukur. (menjernihkan kontra dengan kekuatan bahasa) Bahkan terdetik di hati saya, Awang Cik Teh lebih layak lagi jadi Imam. Barangkali kerana tua. Barangkali kerana orang tak suka.

Cerita yang berakhir dengan kematian Imam Hamad sebenarnya bermula dengan keinginan menutuh Srengenge. Dan, antara babak paling panjang adalah proses mengubati Imam Hamad yang dikatakan 'tertegur'. Juga proses berdukun dan 'menjamu'. Tetapi, jangan itu sahaja, pandang juga skop dan pemandangan orang-orang waktu itu bila berhadapan dengan situasi itu, kemudian tekuni masyarakat zaman sekarang. Carilah banding bezanya, dan anda akan lihat bahawa membaca karya-karya lama memang tidak pernah menjadi sia-sia.

al_jantanie
manhumi_ilm

Thursday, September 29, 2005

Salju Jabal Musa, Adunan Rencam Yang Pelbagai

Salju Jabal Musa, Adunan Rencam Yang Pelbagai

Biarlah saya mengulas dengan lembut kali ini.

Saya meneliti secara perlahan setiap karya di dalam SJM dan mendapati, setiap pengarang memiliki identiti dan diri. Nimoiz T.Y misalnya (kerana saya membaca dari belakang) menggunakan kekuatan falsafah yang tinggi dalam karyanya. Saya jelaskan bahawa ia satu pembawaan yang tinggi, dan hampir-hampir tidak terbawakan oleh pembaca sederhana.

Barangkali saya mahasiswa Lughah bukan mahasiswa falsafah. Apa yang kelihatan, kekuatan bahasa sedikit sebanyak membantu menjelaskan ketinggian falsafah yang ingin dibawa. Nimoiz tampak tidak kompromi dengan merendahkan nilai falsafah yang dibawa. Baca dan saya yakin anda boleh merasainya.

Ida Munira punya kekuatan bahasa yang sangat kuat, apatah lagi apabila pembentukan ayat luar duga sering mengalihkan perhatian saya beberapa kali. Memiliki tajam bahasa puisi yang rencam dengan teknik menyebabkan ayat beliau sendiri tampak pelbagai. Kuat berkias juga dalam menjelaskan sesuatu, dan semacam terbawa-bawa menyerapkan kekuatan puisi ke dalam cerpen.

Ghafirah Idris bagi saya punya nilai tarikan perasaan yang lebih mengesankan. Dalam ketiga-tiga karya tersebut beliau suka menarik perasaan pembaca pada satu ton rasa, kemudian diselarasakannya dalam rentak yang sekata sepanjang penceritaan. Ya, menyebabkan perasaan pembaca dibawa dalam satu ritma yang tetap, kemudian permainan bahasa membawanya tanpa putus hingga ke penghujung cerita. Patut saya kata, tiga-tiga cerpennya punya kekuatan perasaan yang mengesankan.

Fahd Razy pula membawa karya dengan langgam yang pelbagai. Pembaca patut rasa senang dengan garapan yang mencambah, disesuaikan dengan tema. Beliau bagi saya memiliki kekuatan penceritaan babakan dan adakalanya menjelaskan suara dalaman (suara hati) yang mendominasi penceritaan. Karyanya segar dibaca lewat SJM ini, memaparkan sudut pandang yang sengaja dilukis berbeza dari sudut pandang biasa, sekaligus menghasilkan kesan pemahaman dari pihak kedua. Saya patut kata, ketiga-tiga karyanya punya kelainan dalam pembawaan, menyebabkan minda sama bangkit berkembang dan bercabang.

Amiza Khusyri, tokoh yang saya kenal benar lantaran acap jumpa membawa tiga karya yang sudah saya lumati sebelum SJM lagi. Namun, dalam pembacaan ulangan sekalipun akan memberikan kesan yang berlainan kepada saya. Barangkali, adunan semua unsur memadat dalam satu karya, dan boleh dikesani lewat pembacaan. Pengarang memiliki kekuatan bahasa yang segar dan bertenaga, meletakkan ilmu bantu secara beransur-ansur. Pengarang memiliki kekuatan babakan dan langgam yang sesekali turun naik di samping bahasa. Patut saya kata, cerita memiliki nilai tinggi rendah dalam plot, lurah dan puncak dalam konflik dan peleraian, bahkan memahami konsep ilmu bantu dan kesudahan.

SJM, satu hasil kesungguhan. Itu lebih tepat.

al_jantanie
manhumi_ilm

Wednesday, September 28, 2005

Aku Memang Marah

Aku Memang Marah

Aku memang marah dengar orang mengaku lemah. Mengaku tidak mampu. Belum apa-apa sudah mengaku kalah. Belum sampai mana-mana sudah mundur. Aku memang geram, dan serasa mahu kutonyoh-tonyoh sahaja kepala yang mengandung fikiran yang semacam itu.

Aku memang tidak boleh tahan dengar orang yang asyik mengalah. Tidak mampu kononnya. Tidak boleh kononnya. Padahal belum apa-apa. Ada yang baru sekali mencuba, baru sekali turun padang, baru sekali rasa susah, baru sekali sesak nafas, baru sekali semput tercungap, baru sekali cuba, baru sekali tersadung, semuanya baru sekali sudah putus asa. Padahal belum sampai ke mana-mana.

Baru sekali belum sampai ke mana-mana.

Aku memang radang kalau orang yang tidak mahu mencuba, terus sahaja lari dan berkata tidak mungkin. Atau yang baru mencuba sekali tiba-tiba disergah, digugah, dikekah, diagah, dikerah; baru sekali dan rasa mahu lari tidak mahu buat lagi. Alahai! Sekali itu banyak mana?

Tapi sebenarnya yang aku marah sangat-sangat, berang amat-amat, radang terlalu bangat, bila teringat bukan kerana apa tetapi sikap malas berusaha dan malas berlelah. Malas bukan kerana tiada bakat, malas bukan kerana tiada guru, malas bukan kerana apa tetapi kerana malas itu sendiri. Padahal kalau dipaksa diri, kalau bukan sekali seribu kali, akan ada hasil juga. Tetapi malas yang bertongkol-tongkol kerjanya asyik mahu rehat. Bila disuruh mahu lari. Bila disergah mahu rajuk. Bila dimarah mahu putus asa. Bila ditegur mahu berhenti.

Ikutlah sesuka hati. Mahu lari, larilah. Mahu rajuk, rajuklah. Mahu putus-asa, mahu berhenti, mahu rehat, mahu apa-apapun, buatlah sesuka hati. Kelak, bila aku sudah tidak ada, barangkali engkau boleh rasa senang hati.

al_jantanie
manhumi_ilm

Mencari Jaguh Si Ayam Jantan

Mencari Jaguh Si Ayam Jantan

Kita mahukan jaguh si ayam jantan. Yang apabila berkokok membingitkan telinga Si Mati Subuh. Yang kokokannya membangunkan matahari dari selimut gunung. Yang berkokok, apabila alam disapa jaga.

Tetapi ayam jantan yang semacam ini sangat kurang di sini. Ayam-ayam jantan semuanya mahu tidur memanaskan badan di dalam reban, atau bersembunyi di belakang rumah dan apabila matahari sudah cukup garang menghalau embun dari dada daun, barulah dia keluar. Ayam jantan yang tidak cukup garang.

Kita bukan mahukan ayam jantan yang seekor. Kita mahukan lebih dari satu. Kita mahukan ayam-ayam jantan yang tidak segan berkokok dengan nyaring dan bersaksikan alam; kokokan itu kokokan yang menyedarkan.

Ayam-ayam jantan tidak boleh tidak. Kokokan ayam betina tidak kuat macam ayam jantan. Kokokan ayam jantan yang jaguh tidak boleh tidak, mesti memateri gah ke alam, ke dunia, ke sekitar, apabila kokokan itu kokokan yang menyedarkan.

Kerana itu perlu pada kejaguhan. Jaguh-jaguh ayam jantan yang bila ayam-ayam betina memandang rasa yakin.Dengar kokokan rasa yakin. Lihat jaguh rasa yakin. Terasa gema kokokannya rasa yakin. Jaguh si ayam jantan yang membina mandiri di setiap urat dan nadi.

Jaguh si ayam jantan, perlu mara ke hadapan dan tonjolkan diri.

al_jantanie
manhumi_ilm

Tuesday, September 27, 2005

Debur Ombak Montaza 3

Kata Atondra:

Aku belajar kesetiaan dari ombak,
tidak jemu memukul pantai.

Kata orang tua-tua:

Kalau takut dilambung ombak,
Jangan berumah di tepi pantai

Kata Al-Quran:
Apabila mereka dikepungi ombak yang (menghadangi cahaya) seperti bayang-bayang, mereka berdoa (menyeru) kepada Allah dengan seikhlas-ikhlasnya…(Surah Luqman : 32)

Kata hadis:

Diceritakan kepada kami oleh Umar bin Hafs bin ghiath, diceritakan kepada kami Al-Aqmash, diceritakan kepada kami oleh syaqiq, aku mendengar Huzaifah berkata : sedang kami duduk di sisi Umar, dia berkata : Siapa di antara kamu yang menghafaz kata-kata Nabi s.a.w tentang fitnah? Maka (Huzaifah)berkata : Fitnah seseorang pada keluarganya, hartanya, anak-anaknya, jirannya dihapuskan dengan solat dan sedekah, dan menyuruh kepada kebaikan dan menegah dari kemungkaran. Berkata (Umar) : bukan ini yang aku tanyakan kepada kamu, tetapi (aku bertanya) tentang (fitnah) yang bergelora seperti ombak laut. Maka berkata (Huzaifah): tiada masalah wahai amirul mukminin. Sesungguhnya di antara engkau dan (fitnah) itu ada satu pintu yang tertutup. Berkata Umar : Adakah pintu itu dipecahkan atau dibuka? (Huzaifah) berkata : Bahkan dipecahkan. Berkata Umar : Maka, ia tidak akan ditutup selam-lamanya. Aku berkata : Ya. Kami berkata kepada Huzaifah : Adakah Umar mengetahui (siapa) pintu itu? Maka kata (huzaifah): Ya, seperti mana dia mengetahui sesungguhnya pada malam ini sudah tidak ada esok. Itu sesungguhnya aku menceritakan kepadanya satu cerita yang bukan untuk mencari salah. Maka kami ingin bertanya kepadanya siapakah pintu (yang dimaksudkan) maka kami menyuruh Masruq, maka dia bertanya kepada (huzaifah): siapakah pintu itu? Berkata (huzaifah) : Umar

(Hadis 6567, sohih bukhari, kitab Fitan)

(Saya meyakini terjemahan saya, cuma anda sebagai ihtiat perlu semak semula dan tanya pada yang lebih tahu)

Musnahkan ideologi dan sikap 'Kebergantungan Pada Satu Orang'

Musnahkan ideologi dan sikap 'Kebergantungan Pada Satu Orang'

Sengaja saya pilih tajuk yang sebegitu. Saya mahu anda membuka mata dengan akal yang celik dan hati yang jaga. Hapuskan ideologi dan sikap (baca:sikap sahaja) kebergantungan pada satu orang.

Anda sudah besar. Anda sudah patut memiliki diri. Kenapa asyik merasa ingin bergantung pada satu orang? Asyik mahu berada di bawah dan menanti orang menarik anda, membawa anda, menyorong anda, mendorong anda. Anda sudah miliki jiwa tetapi anda memperkecilkannya.

Miliki jiwa yang besar! Dari sekarang bina langkah baru kerana anda bukan si kecil yang baru bertatih. Anda patut sudah mula membesarkan langkah dan mara tanpa takut-takut lagi.
Saya tahu pengalaman anda cetek tetapi dari sekarang perdalamkan! Kalau anda tidak menggali pengalaman dengan usaha sendiri dan berteguh bagaimana pengalaman akan luas dan dalam? Bila anda sedar semua itu, anda akan yakin dan pasti, pergantungan pada orang menemui titik tamatnya.

Oh, tolonglah! Anda patut lupakan orang lain dan renung diri sendiri. Kemudian sebut dalam hati, anda mahu membina diri. Hilangkan sikap kebergantungan kerana sudah tiba masanya anda berdikari. Ya, berdikari. Proses pembinaan jati diri sudah patut dimulakan sekarang. Dengan jatidiri barulah anda yakin boleh membebaskan kebergantungan dengan orang lain.

Siapa kata ia tidak penat? Saat anda bergantung pada orang lain, kepenatan sudah lama wujud, tetapi anda tidak menanggung biasnya. Anda sembunyi. Anda terelak dari semua itu. Tetapi demi menghapuskan sikap dan ideologi ini anda perlu menjadikan diri anda orang pertama menanggungnya. Kepenatan dan memiliki diri, harga yang tidak berugian memiliki.

Apatah lagi sikap kebergantungan pada satu orang! Ia musuh jamaah. Perkumpulan yang dipasakkan padanya akan hancur bila satu orang menjadi kosong. Hancurkan ideologi dan sikap 'satu orang' ini dari minda. Sisihkan jauh-jauh. Dari sekarang, wujudkan seribu orang. Ia asas penting yang tidak boleh diabaikan. Semacam menjadikan ia sukar tetapi demi kemaslahatan jangka panjang, sedarlah bahawa satu orang, sampai bila-bila tidak akan memadai.

Anda patut mula membenarkan prinsip 'pergantungan dengan satu jamaah'. Tidak hanya satu orang. Dengan itu, anda tidak akan rasa senang kalau ia dimahiri oleh satu orang, kerana itu bukan pembentukan pelapis. Itu penghancuran pelapis. Itu salah, dan saya mahu anda betulkan itu dari kepala otak anda.

Binalah kepercayaan kepada diri, dan hancurkan prinsip kebergantungan ini. Anda patut memulakan dengan diri sendiri, dan bina diri. Anda boleh, saya yakin amat-amat.

Monday, September 26, 2005

Debur Ombak Montaza 2

Debur Ombak Montaza 2

Harga tadabbur dari debur ombak Montaza mahal kalau dengan telinga. Enam Junaih. Empat untuk payung bulat dan dua untuk kerusi. Kalau tadabbur dengan mata percuma sahaja, sebab anda akan meneliti jauh dari gigi pantai. (hendak santai di tepi pantai kena bayar la.) Ombak langsung tidak akan kedengaran kerana jalanraya di belakang anda akan membingitkan hon dan deru geraknya. Jadi, saya tadabbur dengan mata sahaja. (Kalau mandi percuma. Tetapi saya mahu tadabbur sahaja.)

Setengah jam tadabur saya sudah didera bosan. Serasa mahu pulang dari duduk santai dan tidak buat apa-apa. Saya cuba tahan diri dari balik dengan SJM, membaca karya Ida Munira. Habis dua cerpen barangkali tiga, saya tidak boleh tahan. Saya mesti pulang sekarang juga.

Biarlah cicipan kali ini begini sahaja.

Nota Khulasoh Bukan Khotimah :
Enam junaih dan pantai masih kotor dengan sampah. Berapa junaih perlu bayar baru pantainya bersih?

al_jantanie
manhumi_ilm

Debur Ombak Montaza

Debur Ombak Montaza

Sangka mahu tadabbur dari debur ombak Montaza petang tadi. Mahu membilang keagungan Tuhan yang berulang-ulang di gigi pantainya. Mahu ‘mencicipi’ bayu yang sejuk ditawar bahang mentari asar. Mahu dan tidak tercapai, saya menukar jejak ke Rumah Johor, Iskandariah.

Dari rumah melewati kubri terus berjalan dengan hati yang bolak-balik. Bunga kertas dengan warna merah dan putih diganti patung singa batu barangkali tembaga bersilih mengganti pandangan mata. Saya ralit merenung pasaraya FatahaLlah, pasaraya borong yang menghadang panas sinaran matahari tersergam indah dihiasi landskap hijau rumput dan kerusi rehat.

Teduhan berakhir. Saya dijamah matahari sewaktu menuju ke pantai melepasi Hotel Sheraton, kemudian langkah menyusur jalan pesisiran pantai bengkang-bengkok, angin bertiup kencang menempelkan baju lebih kukuh ke badan. Saya membilang ‘kerusi tinggi’ di pantai, kemudian menganggar bilangan teduhan payung dan tembok juga memerhati pelancong juga warga tempatan yang asyik mandi-manda petang-petang panas buta.

Ah! Sekarang pun musim panas.

Mana Rumah Johor?

Tidak tersesat setelah sesat entah berapa kali, saya membelok ke selekoh yang tepat. Nah! Rumah Johor di depan mata.

Petang ini, dari tadabbur debur ombak ke taarruf pasar Ma’adini lebik akrab. Kenal isi kandungannya. Lorongnya. Harganya. Ah! Lokman yang taarruf, dan saya cuma perhatikan sahaja dia beli belah.

Beli ketam kegemaran isteri kata dia. Mengidam orang mengandung kata saya.

Tadabbur dari debur Montaza lain kali.

al_jantanie
manhumi_ilm

Sunday, September 25, 2005

Demi Udaramu, Asofirah

Deru Udaramu, Asofirah!

Saya salah turun. Saya sangka saya sudah tiba di pasar Ma’adini, Asofirah, jadi saya turun. Tetapi ini bukan pasar Ma’adini. Jadi, di mana pasar itu?

Tramco yang membawa saya tadi meluru ke depan setelah saya tergesa-gesa turun. Itulah padahnya kalau memandai-mandai. Falsafah orang Melayu. Itulah kuncinya kalau mahu segera pandai, sesat dahulu baru pakar jalan. Falsafah orang berilmu.

Saya sangka pasar tadi pasar Ma’adini, kerana itu barulah saya turun. Tetapi setelah berjalan hampir 300 meter dan Carnival yang sepatutnya berada di kanan jalan tidak kelihatan, saya hampir pasti saya turun awal.

Lokman ajar, selepas jumpa Carnival baru melintas landasan keretapi, dan kemudian, setelah beberapa selekoh, saya akan tiba di Rumah Johor. Tetapi, di mana Carnival?

Dalam perjalanan saya toleh kiri kanan, mencari muka yang boleh dipercayai untuk bertanya jalan. Saya bertanya pada dua orang demi memastikan yang benar-benar; saya sudah silap turun.

Pasar Ma’adini di depan sana, beritahu Ammu kedua.

Klinik Montazza di kanan saya. Saya jalan lagi. Kemudian ragu semula apabila bertemu kubri. Seingat saya, dalam perjalanan kali dahulu saya tidak pernah berjumpa kubri ini. Jadi, mahu naik ke atas kubri atau lalu di bawahnya sahaja?

Naik kubri!

Betul ke pasar Ma’adini di depan sana?

Nekad campur risau, saya naik kubri dan meneruskan perjalanan. Saya cari lagi orang buat penunjuk jalan. Jawapan Ammu itu positif. Saya tak silap! Pasar Ma’adini di depan sana!

Saya tiba di pasar Ma’adini, terus ke depan hingga sampai ke Carnival, melintas landasan keretapi dari situ dan....Eh! Arab tengah minum Syai dan hirup Syisha?

Layar ingatan kabur. Seingat saya, dulu Lokman bawa tak pernah lalu kedai ini!

Nekad berganda dua, risau berganda lima. Saya campurkan sahaja di setiap langkah kemudian mata pandang kiri kanan. Betulkah jalan yang saya lalui ini? Jadi...mana Rumah Johor?

Saya mencari petanda yang ditinggalkan Lokman. Cari Vodafone Fahd, masuk lorong itu dan Rumah Johor ada di depan mata.

Bertolak dari situ, saya melangkah mencari tanda yang Lokman pernah berikan. 100 meter, saya belum jumpa. 200 meter, risau berkata saya sesat lagi. 500 meter, saya nekad mahu bertanya.

Di sini banyak vodafone kan?

Ammu itu mengangguk dua kali.

Tetapi ada satu yang tulis, Vodafone fahd. Itu di depan lagi atau di belakang?

Ammu memegang dagu. Mukanya kerut seribu.

Di depan sana, kan?

Ammu angguk separuh.Ragu-ragu.

Saya nekad lagi. Saya rasa yakin vodafone Fahd ada di depan sana.

Untuk 100 meter berikutnya, keyakinan saya bercempera apabila terlihat kubri. Dahulu tak pernah nampak kubri. Ini kubri yang mana satu?

Dah sesat lagi!

Saya melorong ke jihat pantai. Menyusuri jalan pantai pula. Kalau jalan dalam tak jumpa, saya menyusur di laluan pantai pula. Cari penanda dari tepi pantai!

Saudi Arabia Airline...Saudi Arabia Airline...Ah! Itu dia!

Saya masuk lorong Saudi Arabia Airline, terus beberapa meter dan....Ai? Mana Rumah Johor?

Naik bingung campur letih, saya cari mahmul telefon Lokman.

Enta kat mana?

Ana di depan Housny. Rumah Johor kat mana?

Jauhnya! Enta dah terlajak tu. Patah balik.

Oh, ya ke?

Itulah sedikit dugaan jadi warga baru di Iskandariah ini. Lepas pergi Rumah Johor, saya mahu santai dan rehatkan diri di rumah sendiri!

al_jantanie
manhumi_ilm

Saturday, September 24, 2005

Jangan Rasa Kosong

Jumlah Pemikir Ketika Entri Ini Dipersembahkan :: 2437

Jangan rasa nihil walau seorang atau berdua. Jangan rasa kosong biar pantai Asofirah @ Montaza @ Mandarah tidak kau tatap tiap-tiap saat. Udaranya, dinginnya, hamisnya. Dan tolonglah jangan engkau, berputus asa.

al_jantanie
manhumi_ilm

Thursday, September 22, 2005

Madinah Ahlam

Jumlah Pengunjung Ketika Entri Ini Dipersembahkan :: 2435

Baru dua jam terlena di atas katil (setelah bersungguh dalam malas mengemas bilik) saya dikejutkan deringan mahmul minta perhatian. Daripada tetamu pertama saya setelah perpindahan ke Madinah Ahlam (kata seorang sahabat).

Saya bukan merasa berat mahu menulis, tetapi flashdisk rosak dan saya ragu-ragu, kafe siber yang mana satu membenarkan penggunaan disket. Em. Nampaknya, kalau hendak kerja mudah, saya perlu ada flashdisk.

Saturday, September 17, 2005

Catatan Awal Pagi

Saya tidak boleh kata saya tidak mengantuk, tetapi SUKEJ 108 belum siap edit, edaran buku MAT ke seluruh menanti tengahari esok, desakan kawan suruh segera ke Alex mendesah-desah, perbengkelan cerpen mahu perhatian juga. Jadi, dalam sasaran yang bercabang dari batang tubuh sebatang, saya akur. Saya belum patut tidur lagi malam ini.

al_jantanie
manhumi_ilm

Thursday, September 15, 2005

Hijjaz Dan Saya

Hijjaz Dan Saya

SATU

"Assalamualaikum."

"Waalaikumussalam."

"Enta di mana?"

"Dalam perjalanan ke Kaherah."

"Ana nak minta tolong."

"Ya."

"Esok temuramah Hijjaz."

"Esok? Saya?"

"Jam 10 pagi. Ana ambil enta di Rumah Johor."

"Macam mana, ya. Em, kalau orang lain?"

"Siapa orang lain? Ana tak tahu hendak minta tolong siapa."

"Ana dah pencen, ustaz. Kalau ana cari orang lain?"

"Boleh saja. Nanti telefon ana semula."

DUA

Meninggalkan rumah, saya bertolak ke Kaherah. Bergegas ke Hayyu Asyir kerana janji pulang kereta jam 10. Iskandariah saya tinggalkan begitu sahaja. Tentu Asyir sedang bergegar dengan forum. Jumlah pasti tinggi tambah berganda apabila khitamnya adalah nasyid Hijjaz. Dan saya? Sedang mencari gandingan temuramah esok pagi.

TIGA

Usai temuramah dengan hampir belasan soalan 'tahap mahasiswa universiti' (kata orang, kalau mahasiswa temuramah pun serupa macam akhbar murahan temuramah, apa erti?) saya mahu undur diri tetapi dihadang kawan. Dia mahu saya menemani dia kerana dia diminta menemani Hijjaz. Jadi, pangkat saya bertukar dari penemuramah kepada 'penemujalan'.

Saya dan kawan membawa Hijjaz (lebih tepat, saya cuma teman, sebab tak berbuat apa-apa) pergi mencari sedikit barang makanan (buah tangan), kemudian makan tengahari semeja, beli sedikit di pasaraya, angkat barang, cari barang, temani ke lokasi persembahan dan tulis lirik. (ada lirik dalam bahasa arab)

EMPAT

Itulah, dan hampir satu hari (14/9) saya habiskan dengan Hijjaz. Barangkali itulah harga paling kurang yang sepatutnya saya hadiahkan untuk seorang yang bergelar tetamu.

al_jantanie

manhumi_ilm

ps: saya cuma menemani, itu pun kebetulan. Anda lebih layak temani Hijjaz. Anda kan peminatnya?

Nota Khotimah Bukan Khulasoh:

1. Terima kasih pada Ustaz Azhari sebab bagi pinjam baju.

2. Terima kasih pada Ustaz Nazar sebab tunjukkan Castella.

3. Terima kasih pada Ustaz Lokman dan Ustaz Firdaus Sulaiman sebab bantu saya pindah rumah.

4. Bukankah temuramah dinilai pada isinya?

Tuesday, September 13, 2005

Asofiriey, Iskandariyyi

Asofiriey, Iskandariyyi

"Mana barang-barang kau?"

"Dalam almari."

"Almari kau kosong."

"Almari di sana penuh."

"Sana itu di mana?"

"Montaza."

"Montaza?"

"Asofirah."

"Bila?"
"Apa yang bila?"

"Bila pindah?"

"Tadi."

al_jantanie
manhumi_ilm

Halangan Terbesar Penulis Mesir

Halangan Terbesar Penulis Mesir.

Saya menulis di komputer kawan kali ini.

Sewaktu saya bertanya kepada diri akan sebab pertama, dan dugaan pertama, bahkan pandangan serong yang pertama saya terima mengenai penulisan (dalam bahasa Melayu) (barangkali saya sendiri memberikan pandangan serong seperti itu) adalah; mengapa menulis dalam Bahasa Melayu dan bukan Bahasa Arab?

(Penulisan Bahasa Melayu dalam artikel, cerpen, dan berita adalah bentuk-bentuk penulisan Bahasa Melayu yang pernah saya ceburi di sini.)

Tentu sekali, apabila saya kerap bertanya kepada diri berkenaan soalan ini (apatah lagi saya mahasiswa Lughah Arabiah; kenapa hendak membuang masa menulis dalam Bahasa Melayu? Kalau macam ini bagaimana Bahasa Arab hendak maju?) saya rasa lemah dan kekurangan sebab. Tetapi saya tulis juga, dengan alasan membantu dan mencari ilmu.

Cuba anda bayangkan. Seorang yang bergelar mahasiswa 'Bahasa Arab' terlalu kerap menulis dalam Bahasa Melayu. Apa pandangan pertama yang akan anda berikan padanya?

Inilah halangan terbesar bagi saya, bahkan bagi semua mahasiswa Mesir apabila mahu menulis sesuatu dalam Bahasa Melayu. Lebih-lebih lagi apabila ada antara kami ditohmah tidak mahir berbahasa Arab (padahal kelemahan patut dinilai dari segala sudut dan bukan terhad satu jihat tertentu) , itu semua membikin resah mahu menulis sesuatu dalam bahasa ibunda.

Saya boleh kata, bahawa kesedaran menulis datang dari diri, tetapi apabila diri sendiri mempersoal kewajaran 'menulis dalam Bahasa Melayu' ramai penulis tarik diri. Kerana itu penulis dari bidang agama berkurangan? Menulis dalam Bahasa Melayu boleh 'melemahkan Bahasa Arab?'

Tetapi saya menulis juga. Tetapi kali ini, setelah setahun (lebih sedikit) saya temui sesuatu yang patut saya kongsikan dengan anda semua.

Menulis dalam bahasa ibunda tidak melemahkan Bahasa Arab bahkan semakin menguatkan penguasaan itu SEKIRANYA anda memahami konsep penghujahan dalam artikel, dan SEKIRANYA anda memahami konsep ilmu bantu dalam cerpen. Penghujahan dalam artikel berkehendakkan anda mendatangkan hujah, dan hujah (kalau bagi seorang mahasiswa di Mesir) adalah didapati daripada kitab-kitab ARAB! Bahkan ilmu bantu dalam cerpen (perlukah saya ulang sekali lagi?) juga daripada kitab Bahasa ARAB!

Jadi, mengapa harus berundur dari penulisan berbahasa ibunda, sedangkan kitalah jambatan pemindah ilmu antara dua bahasa!

al_jantanie
manhumi_ilm

Thursday, September 08, 2005

Sedih

Baru-baru ini, saya merasa sedih amat. Likuli Syai’in Sababun. Bagi setiap sesuatu itu ada sebabnya.

Pertama, kerana seorang sahabat berpangkat senior pulang langsung ke tanahair, dan beliau agak karib dengan saya. Pulang dengan beberapa madah lagi yang belum selesai di tahun 4. Dia bilang dan suaranya dicapai cuping saya; ana balik setahun dua, kerja dahulu, cari duit dan kemudian baru sambung semula.

Saya, di hari-hari kepulangannya telah ke Iskandariah atas urusan tugas. 3 hari. Saya lupa dan bila pulang ke kota besar Kaherah saya, dia tiada. Saya terlepas. Dia pulang, hilang, dan sedar-sedar sahaja, seorang kawan datang mencuit bahu menghulur sesuatu yang ditinggalkan untuk saya. Kopiah. Sampai sekarang, setiap kali saya terpandang kopiahnya, setiap kali terkenang Iskandariah, saya jadi sayu teringatkan senior saya pulang tanpa ucapan – Ilal Liqa’ dan Maas Salamah.

Kedua, seorang pakcik saya kembali ke Rahmatullah dan Maghfirah-Nya. Dia sakit darah tinggi dan jatuh di bilik air lantas koma. Beberapa jam setelah ditempatkan dihospital, dia telah dijemput Tuhan ke alam yang kekal selamanya. Al-Fatehah.

Ketiga, saya sendiri menangisi diri. Entah sejak bila tetapi selepas peperiksaan, lama sungguh tidak mengaji Al-Quran sesungguh hati. Saya kononnya sibuk dengan urusan dan perkara padahal tidak, saya rindu pada satu juzuk setiap malam. Saya gagal lunasi satu juzuk dan kalau dapat, entah berapa muka sahaja. Saya terasa kehilangan diri, dan lebih kecewa bila saya semacam tidak merasa bersalah meninggalkan satu juzuk itu.

Keempat, bulan september ini bakal saksi bermacam-macam perkara, antaranya kepulangan beberapa orang kawan saya ke tanahair menamatkan kuliah di sini. Barangkali semua pulang membawa diri, tetapi mencicirkan kesedihan buat insan-insan yang ditinggalkan.

Kelima, ada kejutan, dan saya tidak terdaya memberitahunya sekarang. Nanti, sampai masa, anda tahu juga. Ia juga buat saya rasa sedih berpangsa-pangsa.

al_jantanie
manhumi_ilm

Wednesday, September 07, 2005

Anda Tahu Cakap Saja

Anda tahu cakap sahaja. Anda tak mahu buka telinga. Anda menyangka anda betul dan apabila diterangkan hakikat sebenarnya anda gagal berlapang dada. Anda tolak cakap saya kerana bagi anda; Anda sahajalah yang betul. Anda sahaja yang betul.

Mengapa tidak anda luaskan fikiran dan lapangkan dada? Mengapa cepat benar hati jadi sempit dan akal jadi pendek, kemudian apabila mereka melafazkan lagi sebabnya anda potong cakap mereka, tolak hujah mereka, pancung keinginan mereka berbicara menjadi dua, tiga, empat, lima...sejuta... kali sejuta.

Kenapa tidak boleh walau sedetik menganggap bahawa mungkin anda tersalah dan mereka betul lalu lapangkan hati, bukakan mata, luaskan minda dan terima! Tetapi anda tak mahu terima. Anda keraskan hati yang memang lembut dan ‘batu’kan hati yang cuma darah, kemudian tolak pendapat mereka mentah-mentah sedangkan anda tahu, pendapat itu diterima bahkan ditolak.

Mengakulah bahawa anda sendiri, pernah berfikir dan berpendapat, kemudian anda sendiri juga menolak pendapat sendiri dan meminggirkannya. Anda sendiri pernah sanggah pendapat diri sendiri. Anda boleh terima kalau itu daripada diri anda sendiri tetapi mengapa apabila berdepan dengan orang lain anda zalim?

Saya tahu anda marah, tetapi apa salahnya bukakan mata kemudian terima. Moga tasamuh anda dibalas Tuhan dengan tasamuh-Nya.

al_jantanie
manhumi_ilm

Tuesday, September 06, 2005

Asas Pemikir

Berbicara bersama pemikir daripada Bahagian Khas di Jabatan Penerangan (JASA) beberapa hari yang lepas telah mencungkil kembali memori saya berkenaan sesuatu yang amat pokok tentang pemikiran. Ketika saya di tingkatan 4 lagi.

Mengenai Pemikiran, Dan Asas Utama Dalam Berfikir.

Berfikir (dalam erti kata mencari, meneliti dan menghurai) perlu mematuhi satu konsep penting yang tidak seharusnya diabaikan, sebagai seorang yang beragama Islam. Barangkali kalau bukan kerana agama, berfikir tidak akan sesyadid ini.

Fikirlah apa sahaja dengan logik akal, tetapi waspadalah andai ia mula ada kaitan dengan Tuhan dan Zat-Nya, sifat-sifat-Nya, serta segala yang ghaib dan tidak nyata, juga perbuatan-Nya dan segala-gala yang ada kaitan dengan-Nya.

Saya meletakkan kaedah ini sebagai kaedah pertama dalam kaedah Pemikir Islam. Kaedah lain perlu difikirkan tetapi pastinya, tidak patut mengabaikan kaedah pertama dan terutama ini. Kita mengakui kehebatan pemikiran Barat dalam ‘pencarian’, tetapi kebanyakan ‘sesat’ akibat menaakul terlalu pesong daripada hakiki apabila cuba melampaui apa yang tidak mampu dilampaui.

Apabila mereka menaakul mengenai zat Tuhan, sifat-Nya, bahkan perbuatan-Nya, mereka tiada hawas waspada dalam diri kerana tiada agama. Segala yang berkaitan dengan Tuhan ibarat laut dan pemikiran kita sangat kecil nilainya ibarat kuman (atau lebih kecil lagi), belum tentu kalau kita duduk dalam lautan sejuta tahun kita tahu akan segala isinya.

Mungkin lebih tepat, kita yang sebesar kuman di dalam laut, dibanding beza ilmu kita dengan hakiki Tuhan yang melampaui bukan sahaja laut bahkan daratan, langit, cakerawala, hingga ke alam jiwa dan semua itu, bukan sahaja kita bahkan malaikat, masih sangat jahil walau sangat karib dengan Pencipta Segala-Galanya.

Saya menegaskan kaedah ini kerana kesal apabila kita (yang barangkali bijak dan genius) berfikir tetapi langsung mengabaikan asas utama ini sedangkan kita beragama Islam, sangat wajar bahkan mesti berhati-hati dan waspada apabila berbicara mengenai Tuhan dan segala perbuatan-Nya. Hebat-hebat kita menaakul barangkali tepat di logik akal (yang seluas kuman di lautan) tetapi hakikatnya siapa tahu? Barangkali terlalu sesat dengan realiti bila dibanding dengan ilmu Tuhan yang seluas isi kandungan lautan dan langit serta isi alam dan cakerawa, juga segala-galanya.

Maafkan saya jika tulisan ini tidak begitu menjelaskan, tetapi fahami sahaja dengan begini. Fikirkan apa sahaja, tetapi hati-hati kalau ia ada sangkut paut dengan Tuhan. Jelas dalam hadis yang melarang kita berfikir mengenai zat Tuhan, kerana itu adalah gangguan daripada syaitan. Bahkan diminta istighfar, dan berhenti berfikir. Itu bukti ketidaklampauan akal.

Saya meminta waspada apabila berkaitan dengan Tuhan kerana sedar dan faham, kita ini orang Islam, bukan?

al_jantanie
manhumi_ilm

Monday, September 05, 2005

Neraca, Wajarkah Pilih Yang Ringan?

(Jumlah Pengunjung Setakat Ini :: 1875)
Neraca, wajarkah pilih yang ringan?

Musim Pilihanraya Kampus tiba lagi. Sekali lagi dan entah sampai bila saya akan mengambil mauqif sebegini. Barangkali mauqif yang sebegini akan terus relevan selagi sebab berada kukuh di tempatnya.

Mengenai pemilihan kepimpinan. Kewajaran penerimaan dan penolakan.

Tahun sudah, Syiba (shiba’! Nama anda sesuai dieja dengan huruf y lah) menyangkal saya dengan beberapa hujah yang saya tidak menafikan kebenarannya, tetapi persoalan ketua (bagi saya) bukan terhad kepada melihat, ke arah mana neraca memberat, tetapi perlu diteliti juga, ke arah neraca yang meringan!

Betul, melatih kepimpinan adalah satu tugas penting dalam sejarah umat Islam. Khilafah atau kepimpinan adalah salah satu tunjang yang penting demi menjaga keutuhan Umat Islam. Itu kebenaran yang tidak saya nafikan. Itu adalah bahagian neraca yang memberat. Tetapi jangan lupa, Abu Hurairah pernah menolak jawatan yang ditawarkan kepadanya oleh Umar. Adakah Abu Hurairah belum cukup baik dan belum cukup alim? Adakah Umar sudah tersilap langkah dan jahil dalam pembahagian tugas? Barangkali inilah yang saya katakan, kita perlu melihat juga bahagian neraca yang meringan.

Saya ada sebab mengapa menolak dan mengapa penolakan ini bukan satu kesalahan.

Pertama, menjaga wala’ perlu kepada orangnya. Sekiranya pemimpin dipilih dan wala’ dicemar, ia semacam satu musibah.

Kedua, pemimpin tidak sewajibnya orang yang hebat, tetapi perlu dibantu oleh orang yang hebat. Hassan Al-Banna ketika ditanya mengenai pemimpin sesudahnya, beliau menjawab; pilihlah orang yang paling lemah daripada kalangan kamu, kemudian bantulah dia beramai-ramai supaya menjadi orang yang paling kuat diantara kamu.

Ketiga, jangan menjadikan kepimpinan sebagai galang ganti kepada pelepasan tugas. Jangan melantik orang sebagai pemimpin kalau sudah dari awal-awal lagi sudah tidak mahu membantunya. Mengapa semacam sudah sinonim ketua dipilih dari kalangan orang yang hebat, kemudian pengikut semuanya lari semacam memberi tahu suatu hakikat – Ketua sudah hebat, jadi apa perlunya pada pengikut?

Keempat, memilih kepimpinan perlu melihat kepada penjagaan keseimbangan dalam pertubuhan. Menjaga keseimbangan bererti, jangan sampai wujud satu tugas yang langsung hilang pengurusan. Barangkali saya sesuai untuk tugas A, tetapi kalau tugas B akan terabai tanpa saya, apa ertinya saya mengambil tugas A? Sedangkan tugas A masih boleh diuruskan oleh orang lain!

Kelima, kepimpinan banyak menghilangkan suara, kerana ketua yang baik bukanlah seorang yang suka menjawab dan mempertahankan diri. Ketua yang baik adalah ketua yang belajar menerima kesalahan dan apabila dipersoal, ia lebih bersetuju dengan khalayak. Itulah nilai kesatuan dalam pengorbanan yang besar harganya. Sedangkan saya? Anda perlukan suara saya tetapi dalam masa yang sama mahukan saya menutup mulut?

Keenam, anda silap memberi takrifan kepada ketua. Siapa ketua seperti dalam takrifan anda? Ketua adalah orang yang membuat keputusan, dan setelah keputusan dibuat, dia akan turun dari nama ketua, bersama-sama anak buah melakukan kerja beramai-ramai. Ketua kurang wajar dipilih dari kalangan orang yang hanya tahu membut kerja, tetapi kurang waktu untuk memikirkan keputusan yang wajar diambil. Ya, saya kekurangan waktu untuk memikirkan terlalu banyak perkara, dengan tugas yang sudah sedia ada. Jadi, pilih ketua yang boleh menumpukan fikiran untuk membuat keputusan!

Ketujuh, ada individu yang sudah ada tugasan sebelum diberi tugas, sudah jadi ketua sebelum dilantik. Jadi mengapa mahu memenuhkan sebelah neraca dan mengosongkan langsung neraca yang separuh lagi? Itu tidak wajar bukan?

Kelapan, membentuk kesatuan bukan dengan nilai satu orang. Kesatuan dibentuk dengan harga sebuah jamaah. Oleh itu, pilihlah ketua dari penyatu bukan pembelah. (saya bukan pemecah, tetapi banyak ide saya yang dilihat kontra dan sebagai pemikir, ia suatu kewajaran kerana saya memandang dari sudut yang berlainan.)

Kesembilan, kita masih ramai pemimpin bukan? Jadi jangan gopoh.

al_jantanie
manhumi_ilm

pena_sastera

Thursday, September 01, 2005

Membersihkan Nama, Dan Mengambil Pengajaran

Ketika mahasiswa al-Azhar dikritik oleh Dr Masyitah dalam Wanita Hari Ini (WHI) beberapa minggu yang lepas, saya pantas menerima mesej dari seorang rakan di Malaysia. Dia mengadukan penghinaan yang dicurahkan oleh D.M. Antaranya kalau dapat saya sebutkan di sini (saya cuma menulis kembali apa yang saya terima) adalah satu - mahasiswa al-Azhar tidak boleh berbahasa Arab, dua- mahasiswa al-Azhar tidak tahu tentang dunia hari ini, tiga- tidak tahu tentang Malaysia, empat- tidak mahu kerjasama apabila ada perjumpaan (dengan pihak mereka) dan tidak mahu pergi, lima- mahasiswa al-Azhar tidak mahu bergaul dengan masyarakat tempatan, dan enam- pelbagai lagi yang berkaitan dengan prestasi dan ketidakupayaan mahasiswa dalam menguasai Bahasa Arab.

(Menurut mesej itu juga) D.M bertanyakan mahasiswa al-Azhar (saya tidak pasti dalam sesi perjumpaan yang mana satu, sebab ada banyak sesi di banyak tempat) – siapa ada baca suratkhabar, tiada seorang yang angkat tangan. Bila diberi peluang bertanya, mahasiswa al-Azhar asyik bertanya – apa sumbangan kerajaan. Bahkan D.M turut melaporkan bahawa seorang yang berpangkat besar dalam kuliah di sebuah muhafazah menyatakan bahawa – mahasiswa al-Azhar ini summun, bukmun, umyun (pekak, bisu, buta) kerana di dalam kuliah apabila doktor bertanya faham atau tidak, mereka tidak jawab pun.

Perlu saya jelaskan di sini, saya menulis kembali apa yang saya terima. Benar atau tidak tuduhan itu, boleh dibuktikan oleh mereka yang menonton rancangan itu sendiri di Malaysia.

Biarlah saya menulis sesuatu yang saya tahu berlaku. Kalau salah tolong betulkan, kalau kurang tolong tambah.

Satu, D.M datang demi misi Islam Hadari. Dua, Muntada (Majlis atau yang dimaksudkan di sini adalah kelab) Islam Hadari berjaya ditubuhkan di Mesir sekalipun gagal ditubuhkan di Jordan dan Syria (menurut maklumat yang saya terima). Tiga, D.M diserang dengan soalan-soalan yang menyesakkan hingga beliau naik marah. Empat, mengadakan beberapa sesi perjumpaan dengan mahasiswa al-Azhar di beberapa tempat, dalam beberapa hari yang berbeza, bukan di satu tempat dan di satu masa tertentu.

Sebagai seorang Azhari, satu - saya lebih suka untuk tidak menjawab dan membersihkan nama sendiri kerana sikap yang baik adalah menerima kritikan supaya kita membetulkan diri. Ia peluang terbaik bermuhasabah, dua- apabila mahasiswa al-Azhar dihentam secara keseluruhannya, ia adalah satu penipuan kerana adakah seluruh manusia itu satu jenis? Apakah langsung tiada yang pandai? Semuanya bodoh? Adakah semuanya tidak membaca suratkhabar? Adakah semuanya bila ditanya doktor tidak menjawab, kerana ada juga yang bukan sahaja menjawab pertanyaan doktor, malah bertanya doktor. Adakah semuanya tidak boleh berbahasa Arab, langsung tiada? Adakah semuanya tidak bergaul dengan masyarakat tempatan, atau cuma sebahagian sahaja? Oleh kerana D.M adalah orang cerdik pandai maka barangkali apabila ia menggunakan lafaz kullu, ia bermaksud bak’du. (Lafaz semua, tetapi bermaksud sebahagian. Uslub ini banyak digunakan dalam al-Quran dan hadis).

Perlu juga saya ingatkan kepada mahasiswa al-Azhar supaya berlapang dada dan tidak melenting, kerana kalau kita melenting kita akan dituduh ekstremis, tetapi jangan juga berdiam diri kerana nanti kita dikatanya jumud, pasif. Ambillah pengajaran dan peluang memperbaiki diri.

Tetapi perlu juga nama al-Azhar dibersihkan kerana sekiranya tidak dibersihkan orang akan menolak mentah-mentah. Saya menyatakan sebagai begini.

Tidak boleh berbahasa Arab. Kemahiran dalam Bahasa Arab itu ada 4. Satu membaca. Dua menulis. Tiga mendengar. Empat bercakap. Saya akan katakan bahawa, jarang-jarang ada orang yang boleh menguasai semuanya. Jadi, kalau susah ditemui, jangan salahkan kami seluruhnya. Kelemahan membaca menjadi sangat ketara apabila sistem pembelajaran di Malaysia terlalu mementingkan kejayaan. Kerana itu, pelajar dibentuk supaya menuntut ilmu demi peperiksaan. Bahkan, guru turut ditekan sekiranya prestasi menurun dari tahun ke tahun. Langkah termudah adalah – suap. Jangan latih pelajar membaca sendiri, sebab ia sangat lambat. Kalau buat juga begitu nanti muqarrar lambat habis. Keputusan periksa akan merundum jatuh. Sekolah akan malu. Sekiranya D.M ikhlas mahu membetulkan keadaan, dan dengan kedudukan yang agak kukuh dalam kerajaan, mengapa realiti ini tidak dibetulkan sejak dari Malaysia lagi?

Saya tidak mahu mengulas mengenai kelemahan menulis. Semua orang yang memerintah itu penuliskah? Atau pemberi arahan sahaja? Mereka intelek bukan?

Kelemahan mendengar dan bercakap. Cuba himpunkan seribu orang yang saling tidak kenal mengenali dan cuba buat analisis berapa ramai yang sikapnya peramah. Kemudian, minta seribu orang itu berbual dalam Bahasa Melayu sesama mereka, bukan bahasa Arab. Kemudian beritahu saya, betapa mereka semua itu adalah orang yang tidak menguasai Bahasa Melayu padahal sudah duduk di Malaysia sejak lahir!

Sistem pembelajaran di Malaysia kurang menekankan (atau mungkin tidak ada) konsep mendengar dan bercakap. Lantas pelajar berasa sangat asing dengan sebarang bunyi. Kalaupun ada, apabila mereka sampai ke Mesir, bunyi bahasa Arab yang mereka dengar sangat lain dari apa yang mereka belajar. Fahami sebagai, ada dua bahasa yang perlu dipelajari secara serentak. Ish, saya sudah berjela-jela. Perlu diringkaskan.

Maafkan kami D.M kalau kami tidak berapa tahu tentang dunia hari ini dan tentang Malaysia. Kan D.M tahu kami ini jurusan Syariah, Usuluddin, Lughah Arabiah, Dirasat, tetapi dipaksakan juga menguasai Bahasa Inggeris, IT, komputer, kepimpinan, dan segala jenis kemahiran supaya boleh menghentikan segala kritikan kalian. Kan kami agamawan yang mesti tahu segala-galanya. Lainlah kalau U* atau U** atau U-U yang lain. Boleh tumpu bidang mereka saja. Tapi kami tidak. Mesti tahu bahasa Arab, bahasa Inggeris, tahu komputer, tahu internet, tahu IT, tahu kepimpinan, tahu kemahiran itu, kemahiran ini, kerana kami inikan siswa super yang mesti tahu semuanya. Kalau tidak tahu satu nanti dikatanya kami bodoh, jumud. Em. Dan rasanya D.M patut belikan kami komputer seorang sebiji, berikan duit untuk pasang internet, berikan juga duit untuk beli kitab-kitab Syariah, Usuluddin dan Lughah (semua orang mesti ada semua kitab itu, kan minta kami tahu semuanya). Dan lebih penting lagi kami mahu tanya, mengapa susah dapat pinjaman atau zakat lambat sampai hingga kami mahu makan pun perlu berkira, atau mengapa ada zakatnya kena tarik balik? Jadi, macam mana kami mahu kuasai segala-galanya?

Jadi, pelajar yang pandai-pandai harus ke sini sebab di sini kamu mesti jadi pelajar super bijak dan menguasai segala-galanya. Kalau di Universiti dalam negara kamu tidak akan dipaksa mengetahui segala-galanya. Cukup dengan bidang kamu saja.

Saya masih ingat ketika saya mengajar di sebuah sekolah dahulu, apabila bertanyakan anak murid yang ada di depan mata, sesiapa ada soalan, semuanya senyap. Barangkali anak-anak murid saya itu semuanya pekak, bisu dan buta. Maafkan saya, anak-anak murid. Ini mengikut teori D.M. Kalau ikut teori orang tua-tua, orang Melayu ini pemalu. Atau kalau ikut teori anak dara yang kalau ditanya pasal kahwin, diam itu maknanya setuju.

Bahkan tidak keterlaluan kalau saya bercerita pengalaman saya ketika mahu mengutip undi dalam satu mesyuarat – Berapa yuran tahunan? Lima ringgit atau dua ringgit? Undi dikutip dengan mengangkat tangan. Saya katakan pada seorang kawan, kalau hendak kutip lima ringgit, kena mulakan undian angkat tangan pada pilihan dua ringgit. Pasti semua tak angkat tangan. Sebab malu. Sebab masing-masing akan tengok orang lain. Jadi secara automatik, kita kata – semua nampaknya setuju kutip lima ringgit. Sebab tiada yang angkat tangan untuk kutip dua ringgit. Alangkah! Em, D.M. Mengapa hari itu tidak tanyakan dulu – Siapa yang tidak baca suratkhabar. Saya ulangi. Tanyakan – siapa yang tidak. Mesti semua tidak angkat tangan sebab malu. Jadi, itu bererti semua baca surtkhabarkah?

Perlu juga saya tegaskan di sini, saya tidak bermaksud mahu membersihkan nama kalian (Azhari) kemudian dengan tenang kalian (Azhari) merasa senang lenang dan tidak mahu memperbaiki diri. Kritikan D.M itu ada benarnya juga. Saya tertarik mahu petik satu. Iaitu – kuasai Bahasa Arab!

Mohd Zaki
Tarikh entri ini tidak betul. Saya sengaja pos ke tarikh yang salah. Harap maaf. Tarikh sebenar 25 April 2006

Terbit

Rasanya, agak keterlaluan sekali ucapan tahniah yang saya terima. 'Sinar Bintang Merdeka' adalah cerpen kelima yang dihantar ke media perdana dan cerpen kedua yang berjaya terbit. Saya masih terlalu baru dan tidak layak menerima kata-kata ucapan tahniah yang terlalu banyak. Semacam hal kecil ini telah diperbesar-besarkan. Saya segan. Bukankah lebih baik kalau kita ber'biasa-biasa' sahaja?

Apapun terima kasih atas ucapan yang banyak. Karya itu cuma hasil yang sebenarnya masih banyak kekurangan, kelemahan. Barangkali dengan nasib baik ia tembus. Yang selebihnya, kerja Tuhan yang mengatasi segala rancangan.

al_jantanie
manhumi_ilm

Merdekakan Pantun Kita

Saya diminta jadi hakim pantun sempena Perayaan Menyambut Hari Kemerdekaan Kali Ke 48. Peserta berpantun, pengerusi berpantun, Hakim Saya pun hendak berpantun juga.

Tema Ukhuwwah:

Emas Kutabur Madu Kucurah,
Mengapa Tuba Balasan Darimu,
Hampas ditabur bersatu kuah,
Tuba Sudah Sebati Susu.

Tema Merdeka:
Kubilang Merdeka Dengan Hati,
Rakyat Hidup Jiwanya Mati,
Kudagang Nyawa Dengan Diri,
Negara Korup Harganya Kami?

Tema Bebas:
Aur Tebing Kenapa Berteman,
Gigi Lidah Kenapa Bertingkah,
Aur Tebing Bersama Berperanan,
Gigi Lidah Berlaga Bercanggah.

(Garis Potong Menandakan Salah Tulis. Maaf.)
al_jantanie
manhumi_ilm