Monday, July 23, 2012

Di Sini Kutemukan 7: Rahmah, Mahabbah Dan Mawaddah

Sejak akhir-akhir ini saya selalu berfikir untuk menjadi seorang suami yang baik, seorang bapa yang baik. Yalah, setelah berkahwin nanti. Tetapi selalu juga bermain di fikiran saya persoalan ini, kerana saya sedar, saya bukanlah seorang anak yang baik, bukan seorang anggota masyarakat yang baik, bukan seorang guru yang baik, bukan seorang murid yang baik. Bukan membuka keaiban diri, tetapi sebagai muhasabah dan peringatan.

Sungguh saya tidak ingin memperlakukan orang lain dengan buruk. Teringin hati menjadi bersih dan luka menjadi sembuh, bahkan lebih lagi hingga mampu menyayangi semua orang. Kerana kunci kepada banyak perkara adalah sifat belas kasihan yang umum untuk semua manusia dan makhluk, dan sifat sayang yang khusus kepada yang muslim. Kalau diperincikan, ada satu lagi, iaitu sifat wudd, iaitu cinta tak berbelah bagi kepada orang-orang terdekat, sahabat handai, yang mana cinta itu bukan saja tumpah pada orang tersebut, bahkan melimpah juga mengenai semua sahabat handainya.

Ilmu saja tidak cukup. Itu yang saya rasa sejak dulu. Hendak mempraktikkan sifat belas kasihan saja sudah begitu berat. Bila teringat yang Rasul itu seorang yang sangat belas kasihan, sehingga digelar arrohim, terus jadi malu sendiri bila begitu garang memarahi anak murid. Bila teringat bahawa saya juga pernah nakal cabut kelas, cikgu saya tahu tetapi tidak sepatah marah dia hamburkan kerana faham, tetapi bila saya dibalas Tuhan anak murid cabut kelas, marah terus menjadi gunung berapi (burkan) yang meletus.

Itu sudah agak lama dulu. Bila teringat satu kelas satu masa dulu yang saya sangat berang kerana telatah muridnya yang meledakkan, tetapi tertampal di dinding depan kelas - we love Rasulullah - oh! Patutkah aku bersikap begini berang pada mereka yang menampal tulisan ini, yang mereka tatap hari-hari. Sejak itu mula terfikir, ilmu tidak membawa kita jauh, kalau perangai kita sangat cetek, akhlak kita sangat pipih. Siapakah yang akan mendengar cakap orang yang dia tidak ingin pandang?

Betul. Niat untuk memperbaiki diri itu banyak kali muncul. Dugaan dan cabaran juga sangat banyak. Mudah untuk dirumuskan bahawa banyak kali gagal, dan yang berjaya itu entah iya, entah tidak. Tetapi saya memahami sesuatu. Sifat belas kasihan adalah kunci pertama. Semoga Tuhan bukakan hati saya dan kita semua untuk menyerapnya, juga kunci-kunci yang seterusnya.

2 comments:

Anonymous said...

rosma Izudin : suka membaca tulisan ini.. InsyaAllah kongsikan juga di FB Ustaz.. Senang saya mahu share-kan.

Mohd Zaki M Noor said...

secara peribadinya, saya masih rasa segan nak kongsikannya di fb. lagipun tulisan biasa-biasa je ni.