Friday, October 24, 2014

Di Sini Bermulanya : 6 : Demi Janji Dan Cinta

Saya rasa bersalah. Rasa itu berat di hati. Apabila diajar melabur dan menyertai perniagaan, terutama apabila yang mempelawa itu ayah saya sendiri. Atau rakan-rakan karib. Atau guru saya sendiri. Kerana mereka itu dekat di hati saya, menolak itu sangat berat dan sangat merasakan bersalahnya.

Tetapi, bukan cara saya membohongi orang lain, apatah ayah saya sendiri. Bukan juga cara saya menzahirkan perkara yang bukan isi hati saya. Saya cuba berhati-hati dengan perkataan saya, dengan harapan tidak mengguriskan hati orang sekeliling saya. Walaupun saya tahu, menghampakan harapan dan pelawaan itu sendiri boleh mengguriskan.

Namun, sifat asertif yang saya pelajari ketika di sekolah menengah itu saya pegang baik-baik. Bahawa tidak salah menyatakan ketidaksetujuan walaupun kepada orang yang paling karib dengan kita, tetapi dengan bahasa yang paling lembut dan tidak melukakan. Bahkan dari hadis yang saya belajar dan saya pegang bahawa mukmin itu, zahirnya seperti batinnya. Zohiruhu ka batinihi.

Oleh kerana itu, adalah saya saya menzahirkan perkara yang tidak sama dengan isi hati saya. Apatah lagi kepada mereka yang hampir kepada saya. Bahawa saya tidak mahu terlibat dalam perniagaan atau pelaburan yang mereka pelawakan. Bukan maksud saya melukakan atau mengguris, sangat jauh dari niat saya. Tidak pernah saya memaksudkan ia salah atau menyalahi. Hanya saya menolak kerana saya enggan.

Mungkin boleh terdetik di hati yang bertanya, bukankah ia harus, dan harus juga saya mengubah isi hati dan pemikiran saya, lalu menerima pelawaan si pempelawa. Di situlah sebenarnya jawapan mengapa saya menolak perniagaan yang mereka cadangkan dan pelaburan yang mereka war-warkan. Mengapa saya tidak menyertainya? Mengapa saya berkeras enggan, walaupun dalam bahasa yang cuba seberapa boleh lembut agar diharap tidak melukakan.

Saya sudah menginfakkan diri saya untuk Bahasa Arab. Itulah janji saya pada diri saya sendiri ketika saya masih di Mesir lagi. Bukan sahaja isu duit, ke mana saya habiskan, bahkan isu masa dan tenaga juga sangat mengesankan di hati saya. Terasa bersalah kalau masa dan tenaga saya habiskan bukan untuk Bahasa Arab yang sangat saya cintakan. Walaupun ya, banyak juga masa dan tenaga saya habis bukan untuk itu, kerana kehidupan memang ada yang di luar kawalan.

Dan kerana itu juga, kerana wang duit ini bukanlah banyak sangat, jadi rasanya mudah untuk dikawal, kerana selalu habis. Bagaimanakah saya harus melabur pada yang tiada berkenaan dengan Bahasa Arab dan ilmu kalau dengan dua perkara itu sahaja belum seringgit saya laburkan? Bukankah itu menambah rasa kesal dan bersalah saya, dan rasa kesal itu saya pikul seorang, dan yang tidak memahaminya bagaimanakah mereka menyedarinya?

Jauh di lubuk hati saya rasa maaf dan kesal kerana berisiko mengguriskan hati kerana menolak hajat mereka yang memintanya, tetapi saya juga harus ada pegangan diri, bahawa inilah cara saya hidup, dan inilah cinta saya. Adakah pernah terfikir, hingga mencari calon isteri yang telah saya temukan sekarang inipun pada ketika saya menyelidiknya, bahawa dia suka mahu belajar Bahasa Arab yang sangat saya cintakan ini. Dan bahawa kalau dia membenci bahasa yang saya cintai, barangkali orang lain yang saya akan cari.

Alhamdulillah, saya bersyukur kerana saya mempelajari Bahasa Arab ini dan bahasa-bahasa yang lain. Namun cinta saya pada bahasa ini, janji saya pada bahasa ini, dan azam saya bukanlah sebab untuk melukakan sesiapa sahaja. Saya mohon maaf kerana melukakan. Bukan itu tujuan matahari terbit

1 comment:

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)