Monday, November 01, 2004

Tanggungjawab Warisan Yang Semakin Dilupakan.

Tanggungjawab warisan yang semakin dilupakan.

---Satu taklikan kepada ketibaan mahasiswa baru ---

Buat beberapa ketika saya termenung dan memikirkan keadaan diri. Dilantik menjadi musyrif Syaqqah 8 menyediakan saya berdepan dengan kewajipan warisan. Warisan orang dulu dalam membantu mengurus @ mempermudah kehidupan mahasiswa baru. Warisan yang ditinggalkan kepada mahasiswa sekarang. Daripada barang dapur hinggalah ke urusan kuliah, kepada sayalah semua soalan itu akan ditujukan. Apa yang membuatkan saya termenung bukan apa, tetapi kerjasama daripada rakan seangkatan yang lain, yang telah lama berada di sini, untuk sama-sama membantu memudahkan urusan itu.

Ada waktunya, timbunan permintaan yang menggunung di galaskan secara mendadak ke pundak, lalu lutut terasa lemah dan mahu menolak permintaan mereka itu. Apalagi kalau meminta dengan bahasa yang kurang enak dan seolah-olah mendesak, bertambah berat rasa menanggungnya. Mahu sahaja ucapkan : Buatlah sendiri @ Tanyalah orang lain @ kat depan tu je @ nanti enta tahulah @ benda ini ada mas'ulnya (orang yang bertanggungjawab) – tetapi semua itu tersekat di lubuk hati dan diterjemah ke lidah untuk mengucapkan, insya Allah ana cuba.

Akan tetapi, betapa saya terkadang duduk dan memikirkan, alangkah seronoknya saat saya merenung dan memerhati gelagat mahasiswa baru ini - melonjak gembira apabila nama muqayyad @ dapat pergi ke kuliah dan pengalaman menaiki bas yang semestinya jauh berbeza dengan situasi Malaysia @ dapat keluar (saya bawa keluar atau jalan sendiri) apabila tempoh kuarantin tamat – sudah pastinya ia memerlukan usaha dan kerjasama daripada seorang yang dipertanggungjawabkan menjadi musyrif.

Membawa ke kedai sambil menunjukkan cara membeli barang, pergi ke Kuliah Tibb untuk mencari nama yang sudah diterima masuk ke Universiti, juga menjawab berjuta persoalan melelahkan sedikit hayunan langkah, mencungapkan tarik-hembus nafas, melenguh-sakitkan badan sambil tertanya-tanya; di mana saya akan tidur malam ini? (Bilik terlalu penuh sebelum urusan tauzik pelajar ke muhafazah) Apapun, inilah tanggungjawab warisan yang dibiarkan, kerana pernah beban itu semacam menjadi bara persoalan yang tidak berjawab - memilih sama ada ia akan padam menjadi redha; atau marak menjadi dendam. Saya berazam Ramadhan ini mahu menghilangkan bara itu semuanya.

Tetapi, hakikat yang sebenarnya, tanggungjawab ini buan terhad semata kepada mahasiswa baru sahaja. Apa pula pendapat anda?

al_jantanie
pembaris_kecil

ps: semua kena tolong

1 comment:

sri said...

Assalamualaikum wbt dan Salam Kenal. Terima kasih kerana sudi mencoret kata-akta di blog saya. Nampaknya Sdr pun ada gaya penulis, teruskan minat dan hasilkan karya yang terbaik. Selamat berblog. Semoga kita sama-sama akan mendapat manfaat daripadanya.