Monday, August 18, 2008

Perubahan

Saya mempunyai banyak idea perubahan. Tetapi saya selalu mendapati bahawa idea saya sukar diterima. Jadi saya jadi kurang suka bersuara. Seperti kepimpinan di sini masih mengekalkan sistem pilihanraya yang setiap jawatan ditentukan oleh YDP selepas keputusan pilihanraya keluar. Kenapa tidak menukar sistem supaya setiap jawatan dipertandingkan, supaya yang bertanding memang bertanding jawatan yang mereka memang mampu dan minat?

Bahkan ini membolehkan petanding bersedia dengan target dan perancangan masing-masing, sebelum dari keputusan diumumkan. Menjadi manusia berobjektif dan bermatlamat, dalam bidang dicenderungi dan kemampuan bukankah satu petanda kepimpinan yang berkesan? Atau kalau mahu lebih hebat, jadikan sistem parti dengan ketua sudah siap-siap memilih senarai calon bagi jawatan yang difikirkan layak.

Tetapi idea-idea seperti ini susah diterima orang. Seperti mengurangkan masa mesyuarat agung, dan menukarkan kepada pembentangan sidang kepimpinan yang baru berkenaan rancangan akan datang. Bukankah kita mahu mengetahui rancangan kepimpinan baru, lebih dari berdebat dan bergaduh tapi tak berhasil apa-apa dari kepimpinan lama? Seperti ucap tema yang membahaskan tema, pada saya baik ditukar terus dengan rancangan setiap kepimpinan dengan bidang tugas masing-masing.

Saya dalam keadaan ini suka untuk mendiamkan diri dari bersuara. Kerana saya juga sedar, perubahan tidak semesti menjamin sesuatu kebaikan, walaupun saya juga sedar, mengekalkan di tahap lama juga tidak semestinya menjamin suatu kebaikan. Tapi tajarrub, usaha untuk menguji, tak ramai berani mencubanya. Atau lebih tepat, enggan. Jadi, apa ertinya saya melebihkan masa memikirkan idea-idea perubahan dalam kepimpinan ini?

Dari sudut pendidikan dan keilmuan, perubahan-perubahan perlu diusahakan. Kerana itu, tindakan pertama saya kepada anak buah saya yang belajar, adalah menghancurkan keyakinannya dahulu. Maksud saya, rasa percaya pada diri yang keterlaluan. Saya sendiri mengalami hal ini, dan ia adalah penyakit sikap bangga diri dan yakin dengan kemampuan diri. Keyakinan yang dibina di atas asas yang palsu, adalah hakikat yang palsu yang menipu. Penipuan terhadap diri sendiri adalah bahaya kepada status penuntut ilmu.

Mereka yang berasa pandai, berasa yakin dengan kemampuan diri, berasa cukup ilmu dan hebat, atau berasa mampu mencapai kefahaman dengan mudah, bagi saya, belum mendapat tarbiah al-Azhar lagi, atau mereka ini barangkali abqari, genius yang sukar ditemui. Tarbiyah pertama tentu adalah sikap merendah diri, dan membuka mata kepada alam ilmu yang sangat luas.

Keyakinan palsu yang saya bina semasa di Malaysia melalui kejayaan-kejayaan berdasarkan sijil sudah saya hancurkan di tahun ketiga saya di Mesir. Ia memang lambat, kerana saya terlambat sedar, dan tenggelam dalam keyakinan yang palsu. Kerana itu, berjaya dalam peperiksaan bukan penilai sebenar keyakinan, walaupun lulus periksa sesuatu yang penting juga. Keyakinan palsu kalau diteruskan hanya akan membuahkan kekesalan dan rasa tidak yakin pada diri yang berterusan, berlanjut dan menjangkit ke generasi akan datang.

Walaupun benar, keyakinan palsu di atas kemampuan palsu bukanlah bererti langsung tiada ilmu. Banyak ilmu juga yang saya dapat timba, tetapi ia belum cukup untuk tiba ke tahap yakin dan merasa cukup, lalu mengangkat dada dan meninggi diri. Oh, kalaulah itu keyakinan yang dibina hanya dengan bertapakkan kejayaan periksa dalam sistem peperiksaan Malaysia, lupakanlah, mari cari keyakinan sebenar dalam ilmu ini.

Perubahan ini, kalaupun disekat oleh sistem peperiksaan negara, kalaupun dihadang kemahuan sekolah mempertahankan peratus kelulusan, kalaupun dihadang oleh sistem pelajaran yang mengutamakan nota hafalan dan bukan fahaman yang inti, bukankah kita juga bakal pengisi tempat-tempat itu suatu hari nanti. Apakah yang lebih malang daripada kita, generasi perungut ini, sendiri tidak membentuk perubahan pada generasi akan datang, supaya mereka akan menjadi generasi yang lebih hebat dari generasi kita.

Kalaulah perubahan tidak dilakukan kepada sikap dan cara mencapai jauhar dan inti ilmu, dan mengekalkan kulit dan solek, tidak mustahil, kemampuan generasi ke generasi akan datang akan menurun dan merundum. Dan sejarah bahawa kewujudan anak murid lebih hebat dari guru akan hancur, yang ada cuma guru yang lebih hebat dari anak murid sahaja.

2 comments:

hanif_m_noor said...

tulisan ini didapati sangat berguna...paling tidakpun, kpd diri sndri...terima kasih...

Mohd Zaki M Noor said...

terima kasih. berusahalah menjadi engineer terhebat abad ini. :D