Friday, July 21, 2006

Israel Palestin, Teori Penghapusan Etnik Dan Keberkesanannya, Menyangkal Teori Keganasan, Pengganas dan Irhabiy

Israel Palestin, Teori Penghapusan Etnik Dan Keberkesanannya, Menyangkal Teori Keganasan, Pengganas dan Irhabiy

Secara kecindan, ketika jenazah tokoh Palestin yang digelar oleh sebahagian manusia sebagai tali barut Israel mendarat di Mator Jadid Mesir, saya kebetulan ada di sana. Saya kurang ingat. Cuaca waktu itu adalah cuaca sejuk, tetapi di sana, di lapangan terbang itu, saya rasa panas. Membuat jenaka yang entah apa-apa saya katakan - jenazah siapa yang begitu panas ni?

Palestin menyaksikan proses genjatan senjata, perdamaian sementara, pelanggaran proses perdamaian, perbincangan mengenai adakah masih patut dan layak proses damai diteruskan dalam situasi pencerobohan, aktiviti serangan berani mati yang digelar bunuh diri oleh sebahagian dan digelar juga jihad oleh sebahagian, teori irhabiy dan pengganas, penyusutan jumlah penduduk dan warga Paletin, dan lain-lain lagi.

Saya akan katakan, sekalipun kita merasakan kita tidak mahu mencampuri urusan rumah tangga orang (sekalipun sikap ini bukanlah betul), kita mesti berlaku adil. Apabila kita mahu membiarkan Israel menjajah Palestin, membunuh berjuta-juta orang, merosakkan bangunan dan kehidupan, adalah tidak adil apabila ada campur tangan luar yang mengganggu serangan balas Palestin terhadap Israel.

Adalah tidak adil bila Badan Dunia mengganggu Palestin menyerang semula Israel dengan teori pengganas, irhabiy, serangan berani mati, pembunuhan orang awam dan lain-lain. Kamu si bangsat yang membiarkan Israel membuat sesuka hati, kenapa halang Palestin lakukan perkara yang sama? Ini dalil pertama ketidakadilan kafirin itu.

Kedua, betapa teori pengganas, terrorist dan irhabiy adalah istilah yang sia-sia. Israel sejak sekian lama menggunakan teori penghapusan etnik. Bila etnik Palestiniy benar-benar habis, agak-agak anda, adakah lagi orang yang akan menghalang mereka menjajah dan merampas tanah Palestin? Kerana itu, membunuh orang awam adalah sasaran dan target utama misi ini. Untuk menjayakan teori penghapusan etnik, pembunuhan orang awam adalah sama penting dengan pembunuhan tentera.

Cuba nyatakan kepada saya, apakah balasan paling setimpal bagi teori ini? Jika bunuh balas bunuh, potong balas potong, kalau teori penghapusan etnik harus dibalas apa? Adakah harus dibalas dengan perdamaian, genjatan senjata?

Bahkan secara peribadi, tujuan genjatan senjata adalah demi meredakan serangan, sebelum serangan berikut dibuat atas nama pelanggaran genjatan senjata. Targetnya apa? Bunuh! Bunuh. Siapa? Semua.

Kerana itu, adalah adil dan wajar, serangan atas nama apa sekalipun, bahkan membunuh siapa sekalipun, sekiranya teorinya adalah penghapusan etnik. Israel bunuh Palestin, dengan segala senjata, dengan segala nama, mengapa halang Palestin lakukan yang sama?

Kalau kita lihat kejadian di Somalia sekarang ini, kita akan faham. Barat menuduh
Mahakim Islamiyah dengan gelaran pengganas. Kerana penguasaan negara bukan secara pilihanraya, bukan secara pungutan suara. Tapi alangkah kelakar dan bangangnya barat, apabila Hamas yang menang secara pilihanraya juga menghadapi tuduhan yang sama. Jadi, kenapa masih menilai dengan keadilan kaca mata barat. Adil bagi barat adalah yang menurut kehendak mereka. Bila bertentangan dengan kehendak mereka, ia akan jadi tidak adil dan lain-lain.

Sekarang, wartawan dan pemberita dihalang membuat liputan secara bebas di Palestin. Beribu-ribu mati. Banyak soruuh dilancarkan, banyak qunaabil diletupkan. Agak-agak anda, setelah semua ini, adakah teori pengganas suatu yang masih relevan, jika dibandingkan dengan teori penghapusan etnik ini?

1 comment:

nai said...

setuju..

kalau dinilai dari kaca mata hak asasi dunia, agaknya nama rakyat Palestin mempertahankan pintu rumah pun telah dipinda..

Agaknya, andai ada seratus nyawa.(seperti yg dikatakan oleh Dr. Sanou Kutub, International Islamic Muslim, di sini).semua halal diambil tanpa perlu dihadapkan di mahkamah jenayah perang. Mereka semuanya hanya akan dihadapkan hanya di mahkamah akhirat kelak.

Andai tidak mahu melihat dari kaca mata Islam, dari kaca mata hak asasi manusia, kita tiada hak lansung. Bangun sahaja seorang manusia yang laknatullah. Semua order dunia senyap. Membisu atau berpura-pura cakap berulang isi, namun kaku tindakan..

Apa yang kita ada hanya solat malam, qunut nazilah dan strategi jihad ekonomi dan jihad semua sudut yang tersusun dan terancang.

moga-moga Allah memberi pertolongan