Sunday, March 28, 2010

Catatan Hujung Kembara 8 | Kenangan Yang Namanya Imtihaan

Pengalaman peperiksaan di Mesir ini ada banyak. Seingat saya, antara kenangan paling awal adalah kisah seorang kawan saya yang kehilangan beg, kitab, duit, kad pelajar bahkan seliparnya beberapa jam sebelum peperiksaan bermula. Tamparan sehebat itu sungguh saya tak mampu memikirkannya. Kalau kitab saja yang hilang sudah cukup membuatkan emosi terganggu, apatah lagi kesemuanya.

Tetapi antara pengalaman paling menarik juga adalah, mengajar orang lain kitab di malam periksa. Itu saya ingat ketika saya sendiri belum bersedia, kemudian dipinta menerangkan kitab kuliah lain. Tentulah, dengan sepenuh usaha saya melapangkan hati untuk mengajar, dan tentulah saya sedia mana yang saya sempat saja.

Pengalaman tiba lewat ke dewan peperiksaan mungkin jarang berlaku, kerana ia kurang patut. Tetapi kalau tinggal jauh dan kesukaran mendapatkan bas mungkin masalah ini kerap berlaku. Saya pernah terlewat hampir sejam dan hampir-hampir dihalau keluar, gara-gara terlelap ketika sedang mengulangkaji di waktu pagi sebelum bertolak. Kemudian keesokannya, saya terlewat lagi setengah jam, dan hampir-hampir dimarahi.

Antara yang paling dikenangkan adalah ketika saya melihat arab menghafal baris ke baris, muka ke muka dengan laju, sedang kita pula masih terkial-kial menghafal poin. Sejak dari hari itu, saya bertekad, selagi saya tak boleh melakukan seperti mana yang mereka lakukan, saya tidak akan menganggap diri saya lebih hebat dari mereka. Saya tidak mengambil mukarrar, bahkan soalan ramalan hinggalah nota. Mungkin saya sangat terkesan dengan hal seperti itu, kerana saya baru menyedari kejahilan dan kekurangan diri sendiri. Betapa jauh saya di belakang.

Saya pernah gagal; pernah merasa yang namanya i-'aadah, istisnaak, tetapi peliknya saya tidak berasa sedih. Mungkin saya mula menyedari perlahan-lahan, saya bukanlah seorang yang pandai, apatah lagi mahu mendakwa tahu. Pengalaman seperti kitab keluar dua minggu sebelum peperiksaan bermula pernah sekali saya rasa. Kalau kernih (kad pelajar) dibuat tiga minggu sebelum periksa pun pernah saya rasa. Lalu masuk peperiksaan dengan menggunakan pasport semata-mata.

Masa tidak pernah saya habiskan di dalam dewan, kecuali sekali. Itupun semata-mata nak merasa. Selalunya sejam setengah, atau paling cepat sejam, atau kalau lewat pun dua jam. Itu saya. Lain dengan beberapa kawan yang habis tiga jam mereka melumati jawapan di kertasnya. Meniru? Tidak. Tetapi pernah sekali saya bagi orang meniru di tahun satu dulu. Kemudian menyesal kerana tidak jujur. Kawan saya itu dari negara mana saya sudah lupa. Itulah yang pertama dan terakhir. Sejak itu, saya sudah kurang rapat dengannya.

Setiap kali peperiksaan, saya selalu melapangkan hati. Atau mencubanya. Walaupun kitab tidak habis saya baca, kerana saya tidak mengambil mukarrar. Menyelak helai demi helai membaca ketika masa cuma tinggal setengah jam atau sejam memang sangat merungsingkan, hingga hampir-hampir tidak dapat tumpu. Hingga ke minit-minit terakhir saya masih menyelak lembaran yang belum sempat saya jamah, apatah lagi hafal.

Menjawab seingat saya adalah dengan segala kemampuan saya. Kerap juga saya mencuba ayat-ayat baru dan uslub-uslub baru, dengan menggunakan kalimah-kalimah baru yang saya baru faham. Bertaruh saja kerjanya. Kalau manalah tahu doktor boleh terpegun melihat saya menggunakan ayat, mungkin mana tahu boleh dapat markah lebih. Pun begitu, menjawab dengan penuh keyakinan itu pernah juga saya rasa, dan pernah juga subjek yang yakin ia lulus kerana lancar saya menjawabnya didapati gagal, dan subjek yang tidak yakin lulus boleh memberikan hasil sebaliknya.

Pengalaman ada macam-macam. Ada yang manis, ada yang pahit, tetapi untuk menjadi dijadikan kenangan, semuanya sentiasa manis. Saya abadikan sebahagian kecil daripadanya sebagai kenang-kenangan untuk diri sendiri. Apapun, usaha adalah penting, dan lebih penting lagi, adalah niat yang ikhlas, semata-mata kerana-Mu. Ini bukan jihad atau perjuangan atau apa juga namanya. Ia cuma ujian keikhlasan diri, dan melihat di mana letaknya kami.

3 comments:

seimura said...

Masya-Allah... banyak betul pengalaman ustaz ketika nak hadapi imtihan.

hanif_m_noor said...

da nmanya imtihan...mmg la bnyak ujian....hehe

Mohd Zaki M Noor said...

Seimura @ Fairus. ada la sikit-sikit.

Anep. hehe. ya tak ya juga.