Monday, March 29, 2010

Catatan Hujung Kembara 9 | Pujian Dan Memuji-Mu Ya Tuhan

Mungkin sesetengah orang akan menyangka kita dengan sangkaan yang baik, elok, kelebihan, atau apa-apa yang berupa keistimewaan atau kebaikan, lalu memuji. Tetapi kita sendiri tahu diri kita sendiri, maka tidak seharusnya kita tertipu dengan pujian orang, kerana kita lebih tahu tentang diri kita sendiri yang sebenarnya. Memetik salah sebuah hikmah daripada Hikam Atoiyah nombor 142 yang bermaksud (Manusia memujimu pada sesuatu yang mereka sangka ada pada dirimu, maka jadilah kamu mengeji dirimu pada sesuatu yang kamu tahu ada pada dirimu).

Dan kita patut rasa malu, apabila pujian itu diberikan, sedangkan kita tahu bahawa ia tidak benar, atau tidak betul, atau tidak tepat. Apatah lagi untuk berasa bangga. Hikam nombor 143 menyebutkan antaranya bermaksud (Seorang mukmin itu bila dipuji, dia malu pada Allah dia dipuji dengan sesuatu sifat yang dia saksikan tidak ada pada dirinya.)

Lalu apakah rasa yang patut kita pakai dalam keadaan ini, dalam keadaan ketidaklayakan dan rasa malu yang menebal pada Tuhan, kerana kita dipuji. Hikam 145 menyebutkan antaranya bermaksud (Bila dituturkan puji pada dirimu sedangkan kau tidak layak, maka pujilah Dia dengan pujian yang layak pada-Nya).

Runtuhlah kenamaan, dan tunduklah keegoan. Tersedar ketidaklayakan. Hikam 146 menyebutkan antaranya bermaksud (Zuhhad - Orang yang Zuhud - itu bila dipuji mereka berasa sempit dada kerana mereka menyaksikan pujian daripada makhluk, akan tetapi Ariffin - orang yang kenal Tuhan - itu bila dipuji mereka berasa lapang, kerana mereka menyaksikan pujian itu daripada Tuhan Raja Yang Hak.)

Lalu kita yang bukan Zuhud apatah lagi belum Arifiin Billah, tidak seharusnya menyabitkan pujian itu pada diri, tetapi pada Tuhan segala diri, yang Menguasai segala-galanya. Ambillah peluang untuk memperbaiki diri.

Sungguh, diri yang tidak punya apa-apa ini, tidak kira betapa cerahnya di mata orang lain, masih banyak titik hitam di dalam. Sangkaan orang yang baik itu tanda mereka mengelokkan dzan mereka, tetapi andai mereka mengetahui hakikatnya, pastilah diri ini tidak pernah bererti apa-apa. Hikmah 134 menyebutkan antaranya bermaksud (Tidak ada yang mendampingimu melainkan dia mendampingimu dalam keadaan dia mengetahui aibmu. Tidak ada yang demikian kecuali Tuhanmu yang Maha Pembelas).

Bersyukurlah kerana Dia menutup cacat celamu, dan membenarkanmu bersinar, walaupun kau tahu betapa buruknya dirimu, dan dalamnya kekuranganmu.

No comments: