Saturday, October 16, 2004

Iman Markisa

Melangsaikan karya Aminah Mokhtar, Iman Markisa, kisah perjuangan menyatukan puak rekaan hasil perselisihan ideologi anutan – biar sama islam tetapi berhaluan kiri dan kanan – sedikit membuatkan saya terpegun dengan keindahan bahasa yang memukau. Novel sepanjang 377 muka begitu istimewa; lebih istimewa dengan hampir setiap bab ditutup dengan cara tanda tanya, ataupun setidak-tidaknya disudahi dengan satu gambaran kepada peritiwa yang bakal berlaku, sudah dapat dijangkakan dan diterka. Lebih-lebih lagi ungkapan beberapa ayat yang secara tidak langsung dapat menceritakan apa yang telah berlaku, walaupun tidak digarap secara penuh ketika itu juga – hanya diceritakan semula di bab yang lain.

Latar plot yang jelas, tidak banyak memeningkan. Penulis meninggalkan persoalan yang banyak, dan persoalan-persoalan itu kebanyakannya dijawab, kecuali satu dua tiga yang dibiarkan entah mengapa. Penulis membikin masalah dan klimak yang terlalu banyak dalam cerita, (pembaca tertanya-tanya bagaimana masalah dan klimaks itu diselesaikan) dan penyelesaiannya terlalu mudah, simple dan sederhana, satu pembalasan daripada Tuhan, sakit dan mati, gila dan yang mudah-mudah sahaja. Namun yang pastinya, ia satu kesudahan yang logik, tidak sangka begitu mudah ia diselesaikan. (Moral: Mungkin itu yang hendak disampaikan penulis – Perjuangan Iman dan Islam ini tidak perlu kepada kasar dan keras, kerana kelembutannya akan membuatkan ia secara semula jadi diterima apabila ia memancar sinar kebenarannya.)

Iman Markisa menceritakan liku-liku Rustam bersama Mak Yong dan Markisa sebagai watak yang tidak boleh kekurangan, dibantu watak-watak pratagonis (watak musuh kan?) Jais, Esah, Tiong Nam, Mubarak; sambil watak-watak yang tidak boleh dipandang enteng yang turut sama menghidupkan cerita – Onit, Zain, Ustaz Latif dan Agus Salim. Sebuah cerita yang hebat. Terasa ingin memiliki kerana garapan bahasa yang indah-indah.

Seawal pembacaan terasa penulis semacam terpengaruh gaya penulisan Shahnon Ahmad, gaya penceritaan dengan ayat yang berulang, namun ia cuma mempengaruhi ayat secara lembut, membikin tegas pada ayat-ayat itu. Pengulangan itu sedikit benar, dan tidak ketara penegasan tersebut pada cerita yang lebih mengutamakan tema ini. Ilmu bantu sangat kukuh, dengan melukis latar belakang sangat jelas, sejarahnya, suasananya, hutan rimba dan bakaunya, kampung dan laut serta sungai, tambah seri dengan pelbagai gaya pengucapan daripada pelbagai golongan pengucap – ilmuan, setan bertopeng manusia, mat-mat gian, dialek pelat China yang bertutur Melayu. Namun, dari segi sajak yang dipersembahkan masih pada hemat penulis belum mampu menandingi sajak-sajak yang dihidangkan oleh Atondra dalam Anak Merdeka. Apa pun konklusinya, ‘Iman Markisa’adalah satu karya yang sangat mengkagumkan untuk dimiliki dan di kaji.

salam sastera ilmu
al_jantanie

ps: terima kasih pada Almarjan Yusof...Selamat Berangkat ke Tanahair

1 comment:

adam said...

ye,,,,novel ni memang menarik...