Monday, September 06, 2004

Maaf Kerana Menyusahkan

Terlebih dahulu, aku kesal kerana telah menyebabkan orang tercari-cari aku. (orang mansurah) Maaf, tetapi aku tidak merahsiakan di mana aku berada.

Hari ini, tamatlah bayaran kifarahku, aku rasa sedih kerana telah melanggarnya. Tetapi sekali lagi, perkara itu akan aku teruskan. mungkin pada lain kali aku akan melanggarnya hingga terpaksa membayarnya, itu satu taruhan yang mesti aku hadapi.

Seronok baca sajak amli, aku pun ada sajak baru.

KERANA UKHUWAH KURANG
Sedarkah kadang-kadang,
timbulnya kita,
buat orang lain tenggelam,
kerana apa?
kerana ukhuwah kurang,
Kita minyak dia air,
Satu terbit satu terbenam.

Atau celikkah kadang-kadang,
kita tenggelam,
demi orang lain timbul,
kerana apa?,
kerana ukhuwah kurang,
minyak dan air,
bagaimana hendak bercampur.

hingga kadang-kadang,
pilihlah kita,
mahu tenggelam atau,
mahu timbul,
kerana apa?,
kerana ukhuwah kurang,
yang memijak tampak hodoh,
biar timbul,
yang dipijak tampak bodoh,
biar tenggelam.

banggakah kita,
jadi minyak lalu timbul,
memijak air lalu tenggelam,
kerana apa?
kerana ukhuwah kurang,
atau kita lebih rela,
jadi air,
beri peluang orang lain,
timbul.

Mengapa dua-dua ,
tidak mahu jadi minyak,
lalu timbul,
atau dua-dua jadi air,
lalu tiada tenggelam,
kerana apa?
kerana ukhuwah kurang.

Saya belum menamatkan sajak ini dengan rasmi. (ambil masa lagi untuk semak)

Seronok juga minum tebu mansurah yang dicampur limau (kaherah lebih sedap walaupun tak campur limau), sambil petang turun main takraw, balas dendam tak dapat sertai PMHK (padahal baru turun sekali, entah nak turun lagi ke tidak), tetapi aku berdoa, agar tujuan aku dapat dilaksanakan sebaik mungkin, secepat mungkin.

Sahabat baru dari Malaysia akan sampai 11 / 9 ini ( shoubra), bagaimana aku dapat menyambut kalian? Minta maaf ya. Aku ada tugas yang perlu dilaksanakan. Dua malam lepas beras baru sampai, aku tak banyak membantu sebab orang ramai. (Tolong makan. Kan hari-hari aku tolong juga, jaga beras).

Seronok tengok ustaz Salman dan isteri, kan baik kalau aku juga ada teman yang menjaga makan minum . Itulah kelebihan orang yang sudah berumah tangga. Tetapi sedih juga apabila mengenangkan azan yang semakin cepat, nampaknya musim panas akan berlalu, dan musim sejuk akan menjelma, dan yang pastinya, Ramadan akan tiba sekali lagi penuh barakah.

salam sastera ilmu,
dr pembaris_kecil
al_jantanie

ps: sesiapa nak datang lawat, silakan. Aku cuba masak sedap-sedap.

1 comment:

@Bg @|ai v3.0 said...

akom.kalau boleh,sediakan satu ruang chatbox.mudah sket pelawat nk tinggal msg utk anda.mcm yg amiza buat kat blog dia. :D